Rouf 'Azmi Lanjut Baca [pendekatan kepemimpinan] | Kumpulan Makalah Perkuliahan

Thursday, 4 February 2010

Lanjut Baca [pendekatan kepemimpinan]

Baca Paragraf Sebelumnya: Klik Disini
11      1. Pendekatan menurut pengaruh kewibawaan (power influence approach)
Pendekatan ini mengatakan bahwa keberhasilan pemimpin dipandang dari segi sumber dan terjadinya sejumlah kewibawaan yang ada pada para pemimpin, dan dengan cara yang bagaimana para pemimpin menggunakan kewibawaan tersebut kepada bawahan.
Pendekatan ini menekankan sifat timbal balik, proses saling mempengaruhi dan pentingnya pertukaran hubungan kerja sama antara para pemimpin dengan bawahan.[22]
22    2. Pendekatan sifat (trait approach)
Keberhasilan atau kegagalan seseorang pemimpin banyak ditentukan atau dipengaruhi oleh sifat-sifat yang dimiliki oleh pribadi seorang pemimpin. Sifat-sifat itu ada pada seseorang karena pembawaan dan keturunan.[23]  Jadi, seseorang menjadi pemimpin karena sifat-sifatnya yang dibawa sejak lahir, bukan karena dibuat atau dilatih. Banyak ahli yang telah berusaha meneliti dan mengemukakan pendapatnya mengenai sifat-sifat baik manakah yang diperlukan bagi seorang pemimpin agar dapat sukses dalam kepemimpinannya. Ghizeli dan Stogdil misalnya mengemukakan adanya lima sifat yang perlu dimiliki seorang pemimpin, yaitu: kecerdasan, kemampuan mengawasi, inisiatif, ketenangan diri, dan kepribadian. Seain itu, dari hasil studi pada tahun 1920-1950, diperoleh kesimpulan adanya tiga macam sifat pribadi seorang pemimpin meliputi ciri-ciri fisik, kepribadian, dan kemampuan atau kecakapan.
Maka, dapat ditarik kesimpulan bahwa berdasarkan pendekatan sifat, keberhasilan seorang pemimpin tidak hanya dipengaruhi oleh sifat-sifat pribadi, melainkan ditentukan pula oleh kecakapan atau keterampilan (skills) pribadi pemimpin.[24]

33     3. Pendekatan perilaku (behaviour approach)
Pendekatan perilaku merupakan pendekatan yang berdasarkan pemikiran bahwa keberhasilan atau kegagalan pemimpin ditentukan oleh sikap dan gaya kepemimpinan yang dilakukan oleh pemimpin. Sikap dan gaya kepemimpinan itu tampak dalam kegiatan sehari-hari, dalam hal bagaimana cara pemimpin itu memberi perintah, membagi tugas dan wewenangnya, cara berkomunikasi, cara mendorong semangat kerja bawahan, cara memberi bimbingan dan pengawasan, cara membina disiplin kerja bawahan, cara menyelenggarakan dan memimpin rapat anggota, cara mengambil keputusan dan sebagainya.[25]

44     4. Pendekatan situasional (situational approach)
Pendekatan situasional biasa disebut dengan pendekatan kontingensi. Pendekatan ini didasarkan atas asumsi bahwa keberhasilan kepemimpinan suatu organisasi atau lembaga tidak hanya bergantung atau dipengaruhi oleh perilaku dan sifat-sifat pemimpin saja. Tiap organisasi atau lembaga memiliki ciri-ciri khusus dan unik. Bahkan organisasi atau lembaga yang sejenispun akan menghadapi masalah yang berbeda karena lingkungan yang berbeda, semangat, watak dan situasi yang berbeda-beda ini harus dihadapi dengan perilaku kepemimpinan yang berbeda pula.
Berbagai faktor yang dapat mempengaruhi gaya kepemimpinan antara lain: sifat pribadi pemimpin, sifat pribadi bawahan, sifat pribadi sesama pemimpin, struktur organisasi, tujuan organisasi, motivasi kerja, harapan pemimpin maupun bawahan, pengalaman pemimpin maupun bawahan, adat, kebiasaan, budaya lingkungan kerja dan lain sebagainya.[26]
Pendekatan kontingensi menekankan pada ciri-ciri pribadi pemimpin dan situasi. Teori ini bukan hanya penting bagi kompleksitas yang bersifat interaktif dan fenomena kepemimpinan tetapi turut membantu para pemimpin yang potensial dengan konsep-konsep yang berguna untuk menilai situasi yang bermacam-macam dan untuk menunjukkan perilaku kepemimpinan yang tepat berdasarkan situasi.[27]

KESIMPULAN
Saat ini masih banyak penelitian dan diskusi yang dilakukan untuk mencari penjelasan atas esensi dari kepemimpinan. Awalnya, teori-teori kepemimpinan berfokus pada kualitas apa yang membedakan antara pemimpin dan pengikut (leaders and followers), sementara teori-teori selanjutnya memandang variabel lain seperti faktor-faktor situasional dan tingkat keterampilan individual.
Teori-teori kepemimipinan antara lain: 1) Teori Genetis, 2) Teori Sifat, 3) Teori Perilaku, 4) Teori Ekologis/ Sintetis, 5) Teori Situasional, 6) Teori Kontingensi, 7) Teori Kharismatik, 8) Teori Transaksional, 9) Teori Transformasional.
Tiga diantara teori tersebut pernah menjadi primadona, yaitu teori genetis yang disanggah oleh teori sosial, dan teori ekologis yang muncul sebagai jembatan kedua teori sebelumnya.
Hampir seluruh penelitian kepemimpinan dapat dikelompokkan kedalam empat macam pendekatan, yaitu: 1) pendekatan menurut pengaruh kewibawaan, 2) pendekatan sifat, 3) pendekatan perilaku, dan 4) pendekatan kontingensi. Pendekatan-pendekatan studi kepemimpinan inilah yang menghasilkan teori-teori kepemimpinan.



DAFTAR PUSTAKA

Danim, Sudarwan. 2010. Kepemimpinan Pendidikan. Bandung: Alfabeta.
Kartono, Kartini. 2005. Pemimpin dan Kepemimpinan. Jakarta: RajaGrafindo Persada.
Purwanto, M. Ngalim. 1987. Administrasi Dan Supervisi Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Romad. 2010. Kepemimpinan Pendidikan. Tanpa kota: Cahaya Ilmu.
Sarifudin, Encep. 2011. Kepemimpinan Pendidikan Transformasional. Jakarta: Media Press.
Wahjosumidjo. 2008. Kepemimpinan Kepala Sekolah: Tinjauan Teoritik dan Permasulahannya.  Jakarta: RajaGrafindo Persada. 
Wuradji. 2008. The Educational Leadership: Kepemimpinan Transformasional. Yogyakarta: Gama Media.



[1] Sudarwan Danim, Kepemimpinan Pendidikan, (Bandung: Alfabeta, 2010), hlm. 7
[2] Ibid, hlm. 7
[3] Wuradji, The Educational Leadership: Kepemimpinan Transformasional, (Yogyakarta: Gama Media, 2008), hlm. 20-21
[4] Kartini KartonoIbidhlm. 33
[5] Sudarwan Danim, Ibid, hlm. 8
[6] Wuradji, Ibid, hlm. 21-22
[7] Sudarwan Danim, Ibid, hlm. 8
[8] Kartini KartonoIbid, hlm. 33
[9] Wuradji, Ibid, hlm. 23-24
[10] Kartini KartonoIbidhlm. 33
[11] Wuradji, Ibid, hlm. 24
[12] Sudarwan Danim, Ibid, hlm. 8
[13] Wuradji, Ibid, hlm. 24-25
[14] Sudarwan Danim, Ibid, hlm. 8
[15] Wuradji, Ibid, hlm. 25-26
[16] Ibid, hlm. 26-27
[17] Sudarwan Danim, Ibid, hlm. 9
[18] Wuradji, Ibid, hlm. 30
[19] Sudarwan Danim, Ibid, hlm. 9
[20] Ibid, hlm. 9
[21] Wuradji, Ibid, hlm. 31
[22] Wahjosumidjo, Kepemimpinan Kepala Sekolah: Tinjauan Teoritik dan Permasulahannya, (  Jakarta: RajaGrafindo Persada, 2008), hlm. 20-21
[23] M. Ngalim Purwanto, Administrasi Dan Supervisi Pendidikan, (Bandung: Remaja Rosdakarya, 1987), hlm. 31
[24] Wahjosumidjo, Ibid, hlm. 20-21
[25] M. Ngalim Purwanto, Ibidhlm 32
[26] Ibid, hlm 39
[27] Wahjosumidjo, Ibid, hlm. 29



Ditulis Oleh : Abdur Rouf Hari: 3:17 pm Kategori:

Comments
0 Comments

0 comments: